Visitor

 

Sosial Media

Home Jendela Berita Pasar cetak global capai Rp. 3.934.000 miliar tahun 2022
24
Jan
2022
Pasar cetak global capai Rp. 3.934.000 miliar tahun 2022

Industri percetakan global diperkirakan akan mencapai $821 miliar atau Rp. 3.934.000 pada tahun 2022, didorong oleh pertumbuhan dalam kemasan dan label, daripada aplikasi grafis, dan digital daripada pencetakan analog, menurut laporan pasar baru oleh Smithers.

Masa Depan Percetakan Global hingga 2022 memberikan perkiraan rinci lima tahun pasar pencetakan global. Berdasarkan penelitian dan analisis ahli, laporan ini berisi lebih dari 325 tabel dan gambar yang mengungkapkan tren industri penting dan informasi tentang teknologi.

Pasar pencetakan global berubah, banyak produk ...

penerbitan memiliki versi elektronik menggantikan volume cetak sebelumnya. E-book, surat kabar online dan majalah mengambil bagian penting dari pasar masing-masing; sedangkan direktori, katalog dan brosur memiliki alternatif elektronik; lebih banyak transaksi elektronik mengurangi permintaan untuk mata uang dan cek; dan pembelanjaan iklan bergerak ke area baru termasuk online. Faktor-faktor ini, di samping pertumbuhan jejaring sosial yang berkelanjutan, mengakibatkan penurunan volume banyak produk cetak, tetapi tidak pada kemasan dan label di mana permintaan meningkat.

Teknologi cetak yang digunakan juga berubah. Cetak digital akan terus berkembang karena memungkinkan lebih banyak variasi cetakan yang disesuaikan dengan penerima untuk diproduksi secara ekonomis, dan pada dasarnya konten dapat ditentukan lebih dekat ke pengguna akhir. Pangsa digital di seluruh pasar meningkat dalam hal nilai dari 15,7% pada tahun 2017 menjadi 19,3% pada tahun 2022, karena generasi pers berikutnya mendorong produktivitas dan kualitas untuk meningkatkan posisi kompetitif teknologi digital.

Sementara sektor percetakan dan pengemasan tercetak bersifat global, secara regional terdapat perkembangan pasar yang sangat berbeda dengan sektor yang lebih matang menyediakan transfer teknologi dan peralatan bekas ke wilayah yang sedang berkembang. Banyak pelanggan global, dengan pengiklan, penerbit, dan pembeli pengemasan menuntut produk berkualitas tinggi dan konsisten di mana saja.

Asia memimpin dalam nilai dan volume cetak dengan pertumbuhan keseluruhan, meskipun gambarannya bervariasi antar negara. Asia bukanlah pasar tunggal, pasar Jepang yang matang sedang menurun sementara pasar di Cina dan negara-negara berbiaya rendah lainnya tumbuh. Ada keterputusan antara wilayah dengan sektor percetakan yang sangat maju – Amerika Utara, Eropa Barat, Australasia, Jepang, Korea Selatan, Singapura dan Taiwan – dan negara-negara Asia lainnya, Amerika Latin, Eropa Timur, Timur Tengah dan Afrika, di mana pasar cetak berada kurang berkembang.

Masa Depan Percetakan Global hingga 2022 memberikan perkiraan rinci.... @Smithers

Selengkapnya terdapat pada majalah cetak & digital INDONESIA PRINT MEDIA edisi 104 Jan-Feb 2022

 

Bila merasa tahu, itu pertanda tidak tahu, Setiap usaha yang dijalankan dengan tidak tahu tinggal menunggu layu.

Mari cari tahu dengan langganan Print Media yang bisa ; 1 eks, 5 atau 10 eks setiap dua bulan dengan harga yang ekonomis dan terjangkau.

Silahkan Download Formulir Langganan !!!