Visitor

 

Sosial Media

 

Home Kilas Berita Asia: Investasi mesin dan peralatan didorong oleh meningkatnya konsumsi makanan kemasan
30
Nov
2022
Asia: Investasi mesin dan peralatan didorong oleh meningkatnya konsumsi makanan kemasan

Pertumbuhan penduduk dunia yang terus meningkat, urbanisasi yang meningkat, angka kesempatan kerja yang meningkat, dan pendapatan yang meningkat mendorong permintaan global akan makanan kemasan. Menurut Asosiasi Mesin Pengolahan dan Pengemasan Makanan VDMA, perusahaan riset pasar Inggris Euromonitor International memperkirakan penjualan global makanan kemasan akan meningkat total sebesar 14 persen menjadi 932 juta ton pada periode 2021 hingga 2026.

Namun, permintaan meningkat secara berbeda antar ...

kawasan. Di kawasan berkembang dan negara dengan konsumsi per kapita yang lebih rendah, permintaan akan meningkat di atas rata-rata. Hal ini terutama terjadi di Asia, Timur Tengah dan Afrika. Di Asia, juga di Amerika Latin dan Eropa Timur, semakin banyak konsumen yang membeli produk berkualitas tinggi dan produk yang diproduksi serta dikemas secara higienis. Di pasar yang jenuh dengan konsumsi makanan kemasan per kapita yang sudah tinggi, permintaan juga tetap stabil pada tingkat yang tinggi. Kesadaran dan perilaku konsumen berubah. Konsumen lebih memperhatikan apa dan berapa banyak yang mereka makan dan secara sadar membeli lebih sedikit, juga dalam rangka mengurangi buang-buang makanan. 

Negara-negara di Asia menyumbang 34 persen konsumsi makanan kemasan global. Di sini, permintaan diperkirakan akan meningkat sebesar 20 persen antara tahun 2021 dan 2026, menjadi 337 juta ton pada 2026. Di kawasan tersebut, China merupakan pasar penjualan makanan kemasan terbesar dengan pangsa hampir 50 persen, disusul India dengan pangsa 29 persen. Indonesia berada di urutan ketiga, disusul oleh Jepang dan Korea Selatan. Pertumbuhan konsumsi dua digit diharapkan terjadi di Cina, naik 13 persen; India, naik 45 persen; dan Indonesia, naik 21 persen. Pertumbuhan diperkirakan dalam satu digit di Jepang (naik 3 persen) dan Korea Selatan (naik 6 persen).

Kategori produk terbesar adalah produk susu.  Di sini, penjualan diharapkan meningkat total sebesar 17 persen menjadi 94 juta ton pada periode 2021 hingga 2026. Kategori terbesar kedua adalah Nasi, Pasta, dan Mie yang penjualannya diperkirakan akan meningkat sebesar 22 persen menjadi 71 juta ton pada 2026, diikuti oleh Minyak Goreng dengan perkiraan peningkatan penjualan sebesar 34 persen pada 2026 (2026: 47 juta ton) dan Baked Goods dengan pertumbuhan 18% menjadi 35 juta ton.

VDMA berharap peningkatan permintaan untuk makanan kemasan di wilayah ini akan menghasilkan investasi lebih lanjut dalam mesin pengolahan dan pengemasan makanan untuk membangun dan memperluas kapasitas produksi.

Menurut data awal, negara-negara Asia mengimpor mesin pengolah dan pengemasan makanan senilai €7.883 juta pada 2021, meningkat hampir 6 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Cina, Jerman, dan Italia adalah tiga negara pemasok teratas untuk mesin pengolah dan pengemasan makanan. Produksi Cina menyumbang 23 persen mesin dan peralatan (1.793 juta euro, naik 13 persen), Jerman sebesar 18 persen (1.434 juta euro, naik 1 persen) dan Italia sebesar 15 persen (1.207 juta euro, naik 6 persen).

(Rata-rata nilai tukar 2021: 1 USD = 0,845523 euro)

@ VDMA

 

 

Bila merasa tahu, itu pertanda tidak tahu, Setiap usaha yang dijalankan dengan tidak tahu tinggal menunggu layu.

Mari cari tahu dengan langganan Print Media yang bisa ; 1 eks, 5 atau 10 eks setiap dua bulan dengan harga yang ekonomis dan terjangkau.

Silahkan Download Formulir Langganan !!!