Visitor

 
Home Fokus Berita Kertas Naik Lebih Lambat & Stabil
04
Sep
2021
Kertas Naik Lebih Lambat & Stabil

Tidak masuk akal untuk mengatakan bahwa selama 16 bulan terakhir kita telah melihat segala sesuatu tentang perubahan bisnis. Setelah berkecimpung di industri percetakan selama lebih dari 30 tahun, saya dapat mengatakan bahwa kita belum pernah melihat pasar bahan mentah yang bergejolak seperti yang kita hadapi saat ini. Pandemi telah menyebabkan perubahan dramatis dalam pola operasi dalam industri kertas, yang mengakibatkan fluktuasi pasokan pulp dan kertas, dan kenaikan harga yang berulang.

Salah satu contoh, Mitsubishi HiTec Paper beberapa waktu lalu telah mengumumkan penyesuaian harga 20% karena kenaikan tajam yang berkelanjutan dalam biaya energi dan karena kenaikan biaya yang signifikan di bidang logistik dan bahan baku.

Mitsubishi HiTec Paper menaikkan harga untuk seluruh rangkaian produk (thermoscript, jetscript, giroform, supercote, barricote) sebesar 20% . Penyesuaian harga berlaku untuk pengiriman mulai 1 September 2021.

Langkah ini tidak dapat dihindari sehingga kami dapat terus menawarkan kepada mitra kami berbagai macam kertas khusus berlapis dalam kualitas tinggi yang terkenal. Pelanggan dihubungi langsung oleh tim penjualan Mitsubishi.

Berikut adalah ikhtisar tentang apa yang kami lihat terkait dengan harga kertas, ketersediaan kertas, dan bagaimana hal itu dapat memengaruhi rencana Anda untuk kuartal ketiga dan keempat di tahun 2021 :

1. 2020 melihat penurunan 20% di pasar kertas. Ketika produsen kertas mencoba mengelola bisnis mereka, beberapa orang memutuskan bahwa mengubah pabrik kertas halus menjadi pabrik kertas bergelombang/coklat adalah langkah yang perlu mereka ambil.

2. Tumpukan pesanan manufaktur mulai menumpuk di pabrik menjelang akhir tahun 2020 karena permintaan mulai meningkat dan persediaan berkurang.

3. Peluncuran vaksin COVID-19 yang relatif cepat dan dampak positifnya terhadap pasar mengakibatkan peningkatan permintaan kertas halus, terutama kertas karton putih dan kertas stok sampul.

4. Pabrik berjalan dengan kapasitas penuh dan memiliki backlog pesanan hingga kuartal keempat tahun 2021.

5. Biasanya, AS mengimpor sejumlah besar kertas. Setiap negara di dunia mengalami tantangan rantai pasokan yang serupa. Ini telah menyebabkan pengurangan kertas yang masuk ke A.S. Selain itu, biaya pengiriman satu kontainer kertas ke luar negeri telah meningkat dari rata-rata $1.700 menjadi rata-rata lebih dari $6.000.

6. Hukum Penawaran dan Permintaan dan dampaknya terhadap penetapan harga adalah norma. Hasilnya adalah pabrik menentukan apa yang ingin mereka produksi dan berapa harga yang ingin mereka kumpulkan. Hasilnya adalah beberapa pabrik telah memutuskan bahwa mereka tidak akan lagi memproduksi lembaran berkualitas rendah dan hanya memproduksi kertas dengan kualitas lebih tinggi karena lebih menguntungkan. Langkah ini menghemat biaya pabrik dalam mengubah "resep" mereka.

7. Produk dan sumber daya yang mengalami keadaan luar biasa seperti; Kayu, Pengirim Bergelombang & Kotak Karton, Minyak Mentah, Tenaga Kerja, Transportasi semuanya mempengaruhi situasi saat ini dalam beberapa cara.

Melihat ke Depan

Saat ekonomi pulih, diperkirakan kenaikan biaya seperti kertas akan tetap ada tambahan hingga tahun depan, tetapi pada tingkat yang lebih lambat dan stabil.

Apa artinya ini untuk kebutuhan pencetakan Anda?

Agar situasi ini dapat dikelola, berikut adalah beberapa rekomendasi untuk membantu Anda merencanakan paruh kedua tahun 2021:

Selengkapnya terdapat pada Indonesia Print Media Edisi 102 September - Oktober 2021

 

Bila merasa tahu, itu pertanda tidak tahu, Setiap usaha yang dijalankan dengan tidak tahu tinggal menunggu layu.

Mari cari tahu dengan langganan Print Media yang bisa ; 1 eks, 5 atau 10 eks setiap dua bulan dengan harga yang ekonomis dan terjangkau.

Silahkan Download Formulir Langganan !!!